Pages

Kawan-kawan

Thursday, 3 January 2013

TOLONGLAH, ORANG MENYUMPAH DENGAN BR1M - KISAH BENAR!


 
KISAH BENAR

Saya mengajar di sekolah rendah di tengah-tengah bandaraya Kuala Lumpur. Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri. Saya masih bersabar dengan keadaan pakainnya

tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata-kata kecuali anggukkan yang seolah-olah dipaksa. Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. 

Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untuk dirotan . Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya. 


Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang ke sekolah dan masih tetap lambat. Suatu hari saya bercadang untuk mengintipnya ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. 

Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah. Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari-lari sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah. 

Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang. "Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?" Dia terkejut dan wajahnya berubah. "Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu." Jawabnya "Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?" " Mak pesan, jangan meminta-minta pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu." Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, "Maafkan cikgu, ......." Kejadian itu cukup menginsafkan saya. Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu.

Dipetik dari pengalaman seorang guru yang dediakasi

Sekurangnya Kerajaan Melihat dan Mendengar Denyut Nadi Rakyat!
Kepada yang anti kerajaan, berilah peluang kepada mereka yang benar2 memerlukan.
 
 
Pb: "Dalam Hati ada Taman..... sok sok soskkkk!!!"
 
 
 
 

15 comments :

  1. sedih dan sayu membaca kisah mereka...diharap kepada mereka yang berkenaan (jkkk, wakil rakyat serta agensi2 kerajaan) dapat membantu meringankan beban mereka

    ReplyDelete
  2. usaha yg baik jgn di sabotaj!

    ReplyDelete
  3. Sedih dan menginsafkan, nak menitik air mata jantan ni...

    anakbochek.

    ReplyDelete
  4. MENITIS AIR MATA SMBIL MENAHAN SEBAK..JKKK,KC DAN NGO SEDAYA UPAYA MEMBANTU ..TP SERINGKALI DISERGAH OLH PUAK2 1 PARTI TU...CKG2 PUN RAMAI SGT YG DRI PARTI TU....

    ReplyDelete
  5. assalammualaikum..boleh kah kiranya jika saya mendapat alamat atau cara untuk saya bertemu dengan keluarga ini..saya amat mengharapkan untuk bertemu mereka..sila email kepada saya secepat munkin.. asdazairi@gmail.com

    ReplyDelete
  6. salam pas beruk
    terharu hamba membaca artikel saudara.. disini hamba ingin meminta jasa baik saudara agar dapat memberikan nama dan alamat penuh keluarga tersebut.. hamba ingin sekali menziarahi keluarga tersebut.. terima kasih diatas pendedahan ini.. hamba pasti ramai insan yang bersimpati dengan nasib keluarga tersebut..

    ReplyDelete
  7. merbah desa sgt3 January 2013 19:58

    semoga tersiarnya kisah ini didalam bloger ini maka adalah hendaknya pihak2 tertentu membaca dan melakukan sesuatu[memberi bantuan]kepada keluarga ini.AMIN.

    ReplyDelete
  8. maaf hamba terlupa sertakan email hamba zami_101@yahoo.com

    ReplyDelete
  9. Aikkk...Recycle nampak citer ni

    ReplyDelete
  10. hampes tak pasal2 hari jumaat ni , air mata jantan ni nak menitik pulak.

    ReplyDelete
  11. rasanye dah lama dah dengar kisah ni, dari beberapa blogger, tapi kat sini baru ada gambar sekali..

    ReplyDelete
  12. Memang menginsafkan... Semoga cikgu tersebut dapat bantu sedikit sebanyak sekurang2nya 3 pasang baju... Gaji dapat, yang lebih skit tu sedekah la.... Besor ganjarannya...

    ReplyDelete
  13. tak boleh tahan la dengar cerita nie...

    mereka yang miskin boleh mohon bantuan daripada zakat dan kebajikan masyarakat... bantuan makanan.. bantuan sekolah...bantuan macam2 lagi lah...

    sedih bila dengar keluarga nie lambat mendapat bantuan...
    tahniah kepada cikgu sekolah ini...

    ReplyDelete
  14. macam mana saya nak bantu pelajar ini...cikgu tolong bagi no akaun bank atau apa saja yg memboleh kan saya bantu.

    ReplyDelete
  15. tolong email kan kepada saya mkayangan13@yahoo.com.....saya nak bantu pelajar ini.

    ReplyDelete

AMIN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...